Kembali dengan the "Darkstar"

Sepenggal kisah tentang de “darkstar”

Karena beberapa trouble yang terjadi beberapa hari belakangan akhirnya
ku putuskan buat nginstall ulang HD. akhirnya terlahirlah sebuah nama
baru dalam komputerku “darkstar” itu nama yang muncul di konsole bash
sesaat setelah instalasi slackware 12.0 selesai. KDE menjadi pilihan
window manager karena dirasa cukup familiar. setelah berhasil masuk
kedalam KDM [yang ternyata masih harus secara manual] muncul berbagai
pertanyaan dalam otak:
1. bagaimana cara agar kita bisa berganti sesi untuk masuk ke wm yang
lain.
2. bagaimana caranya agar bisa login langsung setelah verbose.
3. bagaimana cara untuk mengganti logo pinguin saat verbose. akhirnya
semua pertanyaan itu kusimpan saja sapa tau beso di dunia maia
ini ada
yang bisa bantu.

kemudian mulailah menjelajah ke berbagai aplikasi.
1. xine :
ga tau knapa xine yang jalan di darkstar ini :
a. ngelag
b. gag bersuara
nah loh aku mule bingung… akhirnya ku putuskan buat nyobain aplikasi
yang laennya lagi
2. amarok :
di amarok ini file mp3 ku bisa jalan dengan sukses. tapi suaranya
tetep aja ga mau kluar. akhirnya muter otak dikit trus ngutak-atik yang
namanya alsamixer. setelah gw maximalin semwa nilainya akhirnya bisa
kluar juga swaranya tapi masi kecil banget malu-malu kucing sepertinya
hehe..akhirnya masuk juga ke control center dan wal hasil aku cuma bisa
ngeset device outputnya dari autodetect ke alsa.. yaaah cape de.. trus
gw putusin buat nyari lagi apps yang lain yang bisa bantu buat
nyimpulin dimana kira2 kesalahannya.
3. audacious :
ini aplikasi pemutaar audio juga bentuknya mirip ma WinAmp n Xmms tapi
hasilnnya sama juga boong hehehe.. akhirnya kuputuskan buat mnunda
masalah yang satu ini (Pe-er juga)..
4 office : di sini make Koffice
yaitu kword dan antek2nya. ku rasain c ini jalannya lebiiih cepat dari
OO atopun Mic_word.
5. untuk pengenalan hardware sudah cukup bagus kecuali lagi-lagi video
card gw sis-Xabre-330 ga ke detek padahal kmaren pake edgy-eft bisa
manis banget. kemudian untuk USB flash-disk di sini berhasil ke detek
tapi doi ga mau langsung bikin folder temporary jadi kita harus bikin
dulu, kalu ngga tpaksa di mount ulang..

sementara ini kasus the “darkstar” yang bener2 dark wheheheh…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s