PAngkal Pinang Part2

[baca dulu pangkal pinang part1]

Setelah malemnya gw manggung dengan penonton yang seabreg namun gw ga fit malam itu lemes banget karena perasaan gw seharian seneng banget, gara2 proposal itu, gw manggung malam itu ga maksimal, gw nyesel banget, yang pada akhirnya nanti gw tahu bahwa itu manggung terakhir Band gw GAZEBO [baca: ges-bi-‘o] secara lengkap dan utuh. malem itu menjelang panggung partner PKL gw tilpun ke hape gw yang menyatakan bahwa tempat saudaranya yang akan kami singgahi untuk persiapan beso pagi ke bandara ga bisa di pakai karena sang saudara partner gw itu sedang ke luar kota. perasaan gw yang tadinya udah lemes menjadi tambah lemes malam itu, perasaan gw seperti thomas alva eddison yang gagal di lampu pertamanya, seperti anak kecil yang terjatuh saat pertama belajar sepeda, hancur lebur tapi sudah kepalang dalam hati gw kayanya malem ini langsung ke bandara trus ngampar aja disana ampe pagi. melihat gw yang mulai gelisah yoga bassis gw dalam band itu datang setelah ngobrol kesana kesini dikit gw curhat sama dia masalah keberangkatan gw beso itu,, dan tak disangka tak dinyana dia menawarkan untuk tinggal di rumahnya malam itu, dan beso pagi-pagi bakal do’i antar ke Damri, gileee bener-bener dia datang seperti sebuah korek saat perokok ga bawa korek.. dan langsung gw sambut OK Bro!!! dan malam itu gw tidur di rumahnya.

akhirnya panggung bubar dan gw segera membubarkan diri buat siap-siapin barang [itulah gw, mau berangkat baru siapin barang hehehe…Help me..], sampe kosan sambil siap-siap gw smsin orang-orang buat pamitan salahsatunya adalah Linda sohib gw juga yang ini,, gw sms ” nda gw jadi brngkt k bngka bso,jd hri ini gw hrs t4 temen gw, biar bso gmpg k damriny” sms pun di kirim….sms diterima…”ka bisa mampir kosan bntar ga?”,,,gw bales”kosan yg mn?” [karena dy udah pindah kos waktu itu], kemudian dateng balesan lagi ” yang dibateng”..gw bales lagi “OK”.. setelah beres-beres gw langsung berangkat, dan tidak lupa mampir ke kosan linda, setelah sampe kosan doi waktu itu waktu udah jam 00.lewat trus gw tilpun hapenya, dan doi pun keluar membawa sesuatu, trus dia ngasi sesuatu dan terjadi obrolan singkat.

gw:” knapa nda?”

linda:” ka sini bentar”

[karena posisi gw dibatasin pagar gw mendekat]

linda:”ka gw mu nitip sesuatu bisa ga?”

gw:”apaan itu?”

linda :”tapi janji lu simpan ya..ini benda yang paling gw sayang”

[sial sentimentil banget waktu itu]

gw:”ok bakal gw jaga..apaan tu?”

[dia nyodorin boneka tazmanian devil tokoh loony toones]

linda:”ini ka… klo kmana2 bawa ya ka jgn ditinggal, jangan ditaro tempat gelap dy takut gelap..klu tidur temenin dy takut tidur sendirian..janji ya ka”

gw:” seep non jgn kuwatir..”[buseet ni orang ky mu nglepas anaknya pergi kuliah ke luar kota aja tapi nanti boneka ini cukup membuat gw gila dalam kesepian dalam kejenuhan kdg gw ngobrol dan sarat2 si “mbok”nya boneka ini gw penuhi,, yaa untuk menghapus kesepian di pulau dengan sinyal penuh namun susah puat tilpun keluar pulau huuuaffh].

linda: “janji ya ka nanti bawa dia balik lagi..”

gw:”seep tenang aja”[gw masukin tuh boneka ke tas ransel gw]

gw:”gw brangkat ya non”[ky orang mu ninggal bini buat kerja keluar kota dalam waktu yang panjang hehehe]

linda:” ati- ati ya ka, nt klu da nyampe di sana kabarin gw.”

dan gw bersama partner pun berangkat ke rumah yoga..bruuumm wuzzzwuzzz….huafffhhh hari yang melelahkan.

sesampainya di rumah yoga gw disambut yoga dan ibunya dan dipersilahkan langsung naik ke atas,,yang akhirnya gw ngobrol aja sampe pagi ngereview panggung yang tadi abis dimaenin,, sementara partner gw yang gw panggil akang terlelap. begadang gw malam itu nantinya akan menjadi bumerang.

akhirnya waktu menunjukkan pukul 3 pagi, setelah gw nitipin motor ke yoga tanpa babibu panjang kita langsung berangkat,sesampainya di damri dg sedikit salam perpisahan gw nae ke bis untuk ke bandara, rasa kantuk mulai menyerang waktu itu, dan mulai terasa ada sesuatu yang kurang, ya benar saja jaket gw tertinggal di rumah yoga. sial mana AC bisnya kenceng banget, trus tempat duduk gw dempet2an ga nyaman banget pokoknya ga bisa tidur tapi ga bisa melek juga. lama menunggu sekitar satu jam akhirnya nyampe juga di terminal penerbangan domestik.

gw dan akan langsung turun melihat keadaan sebentar waktu itu sudah menunjukkan pukul 04.30 pagi, karena tiket menunjukkan keberangkatan pukul 6.08 kami memutuskan untuk langsung masuk gw dah ga tahan pengen segera berangkat dan tidur, pas masuk kami masih menunggu karena loket airport tax untuk keberangkatan ke pangkal pinang masih tutup, ini adalah pengalaman kami berdua pertama kali naik pesawat, dan kita masuk dengan penuh percaya diri bahwa semua akan baik-baik saja. akhirnya kami ngampar didepan loket Sriwijaya air untuk menunggu loket airport tax buka,sedetik, semenit, dan akhirnya loketpun buka tanpa babibu kami langsung beranjak dan mengantri. akhirnya tiba giliran kami dn kami naikkan barang-barang kami ke timbangan untuk diberi label disinilah tragedi dimulai lagi

petugas:” selamat pagi pak, bisa lihat tiket dan tanda pengenal?”

[petugas yang satunya sudah sibuk menimbang dan hendak menempel label]

kami: [menyerahkan tiket dan tanda pengenal]…

raut si petugas nampak bingung membolak balik tiket dan akhirnya

petugas: tunggu..tunggu… ini bukan keberangkatan yang sekarang tapi nanti yang jam 8.30

perasaan gw hancur lebur, remuk redam, segala bentuk umpatan beredar dalam kepala gw yang udah tinggal 5 watt ini. sial banget ini gara-gara gw salah baca tulisan di tiket, entah apa yang gw baca saat itu, tapi gw liat dengan jelas ada angka 6.08, ya sudahlah dan akhirnya kami dipersilahkan untuk menunggu lagi, huffh, dan akhirnya kami menunggu,, menunggu dan menunggu,,, dari yang ngliat2 bandara, solat subuh, tidur-tidur ayam, sampe sempat di usir gara-gara ngehalangin jalan,..bener bener parah, dan hari ini masih belum berakhir…

akhirnya waktu menunjukkan pukul 07.30 dan loketpun untuk keberangkatan kami dibuka, kali ini benar-benar untuk keberangkatan kami, saat itu gw baru sadar kalo ga bawa duit banyak coz waktu itu awal bulan n gw cuma bawa beberapa lembar uang ribuan, setelah tadi buat bayar damri, dan kiriman dari ortu belum datang..untungnya si akang yang baik hati bawa duit lebih akhirnya airport tax gw di bayarin sama si akang.. huff leganya, setelah selesai acara timbang menimbang kamipun langsung ke lantai atas dengan sok tahunya kami duduk-duduk aja di depan cafetaria di lantai tesebut dan tidak lansung masuk ke terminal sriwijaya air, asumsi yang gw pake saat itu kalo pesawatnya datang ato mu brangkat pasti disebutin no pesawatnya, karena waktu masih sekitar sejam kami sepakat untuk gantian tidur dulu di tempat duduk itu,akhirnya gw bisa tidur agak nyaman, setengah jam gw tidur akhirnya gw kebangun dan gw tanya ke temen gw

gw: kang pesawatnya udah dateng belum?

akang:belum disebut dari tadi ka..,

gw:oo ya udah..

akhirnya si akang istirahat dan gw ngobrol dengan bapak2 di sebelah gw yang katanya orang bangka, ngobrol panjang lebar, kasana kesini, buat ngabisin waktu,,kemudian si akang bangun dan waktu itu sudah sekitar pukul 8.15..

akang: belum datang juga ya ka??

gw: belum kynya, dari tadi belum dipanggil, mundur mungkin jadwalnya, kebiasaan transportasi di indonesia ni..(sedikit mengumpat kekurangan transportasi dalam negeri).

akang: masuk sekarang aja yuk ka udah jam segini.

gw: ya uda yuk..

dan kamipun langsung berjalan menuju pos pemeriksaan kedua. untuk masuk ke terminal pesawat..baru saja selesai dari pemeriksaan langsung terdengar suara dari pengeras suara yang mengejutkan kami “Bapak kaka, bapak firda, harap segera memasuki pesawat, karena pesawat sudah akan berangkat” Haaah… kontan kami berdua langsung lari, padahal kami ga tau dimana letak terminal Sriwijaya air untung ada lambang yang sama dengan yang ada di tiket kami dan kami langsung masuk dan disambut dengan omelan dari petugas bandara dengan muka masam, ” OOO…Bapak gimana siiihh,, dari mana aja siih,,, ayo lari pak keburu berangkat pesawatnya…” kami langsung berlari menuruni anak tangga, dan langsung masuk pesawat dan disambut dengan muka penumpang lain yang tidak kalah masamnya,,,, ternyata tinggal kami saja yang belum naik ke pesawat..dan ami langsung menempati tempat duduk yang kosong di barisan paling depan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s